Friday, February 27, 2015

PEDOMAN KEPADA PARA DA'IE

Pedoman buat para pendakwah...di sepanjang liku jalan dakwah...


وَمَنْ أَحْسَنُ قَوْلًا مِّمَّن دَعَا إِلَى اللَّـهِ وَعَمِلَ صَالِحًا وَقَالَ إِنَّنِي مِنَ الْمُسْلِمِينَ ﴿٣٣ وَلَا تَسْتَوِي الْحَسَنَةُ وَلَا السَّيِّئَةُ ۚ ادْفَعْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ فَإِذَا الَّذِي بَيْنَكَ وَبَيْنَهُ عَدَاوَةٌ كَأَنَّهُ وَلِيٌّ حَمِيمٌ ﴿٣٤ وَمَا يُلَقَّاهَا إِلَّا الَّذِينَ صَبَرُوا وَمَا يُلَقَّاهَا إِلَّا ذُو حَظٍّ عَظِيمٍ ﴿٣٥ وَإِمَّا يَنزَغَنَّكَ مِنَ الشَّيْطَانِ نَزْغٌ فَاسْتَعِذْ بِاللَّـهِ ۖ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ ﴿٣٦

Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata: "Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri?"(33) Dan tidaklah sama kebaikan dan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia.(34) Sifat-sifat yang baik itu tidak dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang sabar dan tidak dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang mempunyai keuntungan yang besar.(35) Dan jika syetan mengganggumu dengan suatu gangguan, maka mohonlah perlindungan kepada Allah. Sesungguhnya Dialah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.(36)

Fussilat : 33 - 36

Inilah satu jalan dakwah dan pedoman akhlaq para pendakwah... yang amat tinggi nilai kemuliaan dan keluhuran budinya. Bersumber dari langit yang tinggi dan bukan dari kerendahan nafsu serta kejahilan manusia.

Da'ie ..setiap kata-katanya adalah dakwah..yang terisi dengan ruh, ilmu dan keikhlasan. Akhlaq dan amalannya juga adalah dakwah dan qudwah kepada manusia.

Sabda Ar Rasul SAW :

خياركم من ذكركم بالله رؤيته وزاد في علمكم منطقه ورغبكم في الآخرة عمله 
أخرجه الحكيم 

" Sebaik-baik kamu ialah seorang yang bila melihatnya mengingatkan kamu pada Allah, kata-katanya menambah ilmu kamu dan amalannya menambah cenderung mu pada akhirat".

HR Hakim

Ibnu Kathir mentafsirkan keperibadian seorang pendakwah itu dengan katanya: 

وهو في نفسه مهتد فنفعه لنفسه ولغيره، وليس هو من الذين يأمرون بالمعروف ولا يأتونه، بل يأتمر بالخير ويترك الشر، وهذه عامة في كل من دعا إلى خير، وهو في نفسه مهتد

Dia seorang yang mendapat petunjuk, memanfaatkan petunjuk itu untuk dirinya dan kepada yang lain, dia bukanlah di kalangan mereka yang menyuruh dengan perkara makruf tetapi tidak mengamalkannya, bahkan sentiasa menyuruh dengan kebaikan dan meninggalkan keburukan, dan ini pengajarannya umum untuk setiap orang yang menyeru kepada kebaikan, dan dia mendapat petunjuk.( Tafsir Al 'Azim Ibnu Kathir )

Menurut Dr Wahbah Zuhaili dalam Tafsir Al Munir, ayat 34 itu diturunkan kepada Abu Sufyan bin Harb, suatu masa dia seorang musuh yang suka menyakiti Rasulullah SAW, lalu ia menjadi penolong yang mulia.
Diriwayatkan juga ayat itu diturunkan pada Abu Jahal, dia seorang yang sentiasa menyakiti Nabi SAW, namun Nabi SAW diperintahkan agar memaafkannya.

Memanglah jalan dakwah dipenuhi dengan ranjau dan kesusahan, sikap permusuhan dan ancaman dari berbagai bentuk perangai manusia yang merupakan mad'un kepada para da'ie. Apa yang perlu dilakukan oleh da'ie ialah memakai pedoman akhlaq yang dititipkan oleh Allah SWT...Yang Maha Penyantun (Al Hilm ).. Lagi Maha Lembut ( Al Latif ) ...


Menurut Ibnu Abbas RA : 

Allah SWT memerintahkan orang-orang yang beriman dengan bersabar ketika berhadapan kemarahan, lemah lembut berhadapan kejahilan, kemaafan terhadap kejahatan. Apabila mereka melakukan yang demikian, nescaya Allah akan melindungi mereka daripada syaitan, dan Dia akan menundukkan musuh mereka seolah-olah kawan yang setia ".

Da'ie menyeru manusia kepada Allah Azza wa Jalla dan kepada agamaNya yang suci.. Maka para da'ie mestilah menjauhkan dakwahnya dari penguasaan nafsu, emosi, kebencian, permusuhan yang hanya menjauhkan manusia dari jalan Allah ...

Berdepan dengan permusuhan syaitan manusia, Allah ta'ala memerintahkan agar menolaknya dengan cara ihsan, agar dapat dikembalikan ke jalan yang benar. namun berdepan dengan permusuhan berpanjangan dari syaitan dari jenis jin, tiada jalan lain melainkan berta'awwuz iaitu berlindung dengan pertolonganNya jua.

Justeru..asuh dan didiklah dirimu wahai para pendakwah dengan pakaian akhlaq yang mulia demi perjuangan dakwah yang penuh berliku ini.


ABi



Wednesday, February 11, 2015

Membentuk Keperibadian Seorang HAMBA... Melalui Sentuhan Ilmu Yang Bermanfaat

Membentuk keperibadian seorang HAMBA melalui sentuhan ilmu...ilmu yang bermanfaat..

Rasulullah SAW mengajar agar berdoa mohon dijauhi daripada ilmu yang tidak bermanfaat..

(( عَنْ زَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ قَالَ لا أَقُولُ لَكُمْ إِلا كَمَا كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ:... اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عِلْمٍ لا يَنْفَعُ وَمِنْ قَلْبٍ لا يَخْشَعُ وَمِنْ نَفْسٍ لا تَشْبَعُ وَمِنْ دَعْوَةٍ لا يُسْتَجَابُ لَهَا ))
[ مسلم، الترمذي، النسائي ]

‘Ya Allah sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari ilmu yang tidak bermanfaat, dari hati yang tidak khusyu’, dari nafsu yang tidak puas, dan dari do’a yang tidak dimakbulkan ”. 

HR Muslim , At-Tirmidzi dan An Nasai dari Zaid bin Arqam

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم :

العلم علمان : علم في القلب فذاك العلم النافع , وعلم على اللسان فتلك حجة الله على عباده
( رواه ابن ابي شيبة )
Rasulullah S.A.W telah bersabda :

"Ilmu itu ada dua jenis, ilmu yang ada dalam hati (disertakan amal), maka itulah yang bermanfaat, dan ilmu (yang hanya) berada di atas lidah (tanpa diamal), maka itulah ilmu (yang menjadi) hujjah Allah (untuk mendakwa kesalahan) terhadap hamba-hambaNya"

HR Ibnu Abi Syaibah

Justeru....apakah dia ilmu yang bermanfaat...?

Al Imam Ghazali menghuraikan pengertian ilmu yang yang memberi manfaat dengan katanya :

العلم النافع :
Ilmu yang memberi manfaat itu ialah
هو ما يزيد في خوفك من الله تعالى، 
Ilmu yang memberi manfaat itu ialah ilmu yang menambahkan perasaan takutmu kepada Allah Ta’ala
ويزيد في بصيرتك بعيوب نفسك، 
( ilmu ) yang menambahkan celik mata hatimu terhadap keaiban-keaiban dirimu
ويزيد في معرفتك بعبادة ربك، 
(ilmu) yang menambahkan ibadahmu kepada Tuhanmu ‘Azza wa Jalla dengan sebab makrifatmu kepadaNya
ويقلل من رغبتك في الدنيا، 
(ilmu) yang mengurangkan gemar kasihmu kepada dunia
ويزيد في رغبتك في الآخرة، 
(ilmu) yang menambahkan gemar kasihmu kepada akhirat
ويفتح بصيرتك بآفات أعمالك حتى تحترز منها، 
(ilmu) yang membukakan pandangan mata hatimu terhadap kebinasaan-kebinasaan segala amalmu sehingga kamu dapat memeliharakan dirimu daripadanya
ويطلعك على مكايد الشيطان وغروره 
(ilmu) yang menampakkan kepada kamu segala perdayaan syaithan dan tipuannya

(نقلاً من كتاب ( بداية الهداية ) للإمام الغزالي)


Keperibadian seorang HAMBA itu ialah yang :

1. Ada KHAUF ( takut ) dan bimbang pertemuannya dengan Allah ta'ala di akhirat tanpa amalan soleh lalu dia memelihara keinginan nafsunya agar tidak menghalang untuknya beramal soleh.

وَأَمَّا مَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِ وَنَهَى النَّفْسَ عَنِ الْهَوَىٰ ﴿٤٠ فَإِنَّ الْجَنَّةَ هِيَ الْمَأْوَىٰ ﴿٤١ 
Dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya,(40) maka sesungguhnya surgalah tempat tinggal(nya).(41)

An Nazi'at : 40-41

2. Nampak aib dan kesilapan diri lebih dari melihat dan membuka aib orang lain lalu berusaha bersungguh-sungguh memperbaiki dirinya.

(( طوبى لمن شغله عيبه عن عيوب الناس ))
[ أخرجه الديلمي في مسن الفردوس عن أنس تصحيح السيوطي: حسن‏ ]
"Beruntunglah bagi siapa yang keburukan aibnya menyibukkannya daripada keburukan aib manusia "

3. Subur pengenalan hatinya terhadap Rabb...Dialah yang disembah dengan sebenarnya dengan sepenuh hati lalu berusaha mendekatiNya dengan ibadah wajib dan nawafil.

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : إن الله تعالى قال من عادى لي وليا ، فقد آذنته بالحرب وما تقرب إلي عبدي بشيء أحب إلي مما افترضت عليه ، ولا يزال عبدي يتقرب إلي بالنوافل حتى أحبه ، فإذا أحببته ، كنت سمعه الذي يسمع به ، وبصره الذي يبصر به ، ويده التي يبطش بها ، ورجله التي يمشي بها ، ولئن سألني لأعطينه ، ولئن استعاذني لأعيذنه ، .

 رواه البخاري .

Dari Abi Hurairah RA katanya, telah bersabda Rasulullah saw : Sesungguhnya Allah swt telah berfirman:
"Barangsiapa yang menyakiti wali-Ku , maka Aku isytiharkan perang kepadanya. Tidaklah hamba-Ku mendekati-Ku dengan suatu pekerjaan yang lebih Aku sukai daripada dia mengerjakan apa yang Aku telah fardhukan keatasnya. Dan sentiasalah hamba-Ku mendekatkan dirinya kepada-Ku dengan melakukan yang sunat sehingga Aku cinta kepadanya. Maka apabila Aku telah mencintainya, adalah Aku-lah yang menjadi pendengarannya yang ia mendengar dengannya, dan penglihatannya yang ia melihat dengannya, dan tangannya yang ia tamparkan dengannya, dan kakinya yang ia berjalan dengannya; Dan sesungguhnya, jika ia meminta kepada-Ku, nescaya Aku berikan kepadanya; Dan sesunggunya, jika ia memohon perlindungan kepada-Ku nescaya Aku berikan perlindungan kepadanya."

4. Mengenali hakikat dunia yang terkeji ...yang menipu...lalu berhati-hati dalam menggunakannya.

وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ﴿١٨٥ 
Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.(185)

Ali 'Imran : 185

5. Hatinya penuh rasa cinta dan cenderung dengan kehidupan akhirat yang kekal abadi..untuk bertemu Tuhannya....lalu menyiapkan dirinya sungguh-sungguh untuk kehidupan itu.
وَلَدَارُ الْآخِرَةِ خَيْرٌ ۚ وَلَنِعْمَ دَارُ الْمُتَّقِينَ ﴿٣٠
Dan sesungguhnya kampung akhirat adalah lebih baik dan itulah sebaik-baik tempat bagi orang yang bertakwa,(30)

An Nahlu : 30

فَمَن كَانَ يَرْجُو لِقَاءَ رَبِّهِ فَلْيَعْمَلْ عَمَلًا صَالِحًا وَلَا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ أَحَدًا ﴿١١٠
Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya".(110)

Al Kahfi : 110


6. Mata hati cerah dalam melihat sifat-sifat mazmumah perosak keikhlasan dalam beramal...lalu berwaspada dengan segala sifat-sifat itu.

Nabi SAW ditanya oleh para sahabatnya:

أي الناس أفضل ؟ قال :كل مخموم القلب صدوق اللسان» قالوا: صدوق اللسان نعرفه فما مخموم القلب؟ قال: «هو التقي النقي لا إثم فيه ولا بغي ولا غلٍّ ولا حسد» 

(ابن ماجة: 6024 الزهد)

Siapakah manusia yang paling utama? sabda Rasulullah SAW : " Setiap yang makhmum hatinya dan benar lisannya." Mereka bertanya: " Benar lisan kami tahu, apakah dia makhmum hati? ". Sabda Rasulullah SAW : " Dia yang bertaqwa, bersih hatinya, tiada dosa dalamnya, tiada sikap permusuhan, tiada kedengkian."

7. Mengisytihar permusuhan dengan syaitan...lalu memperhalusi jalan mengenali tipudaya syaitan.
إِنَّ الشَّيْطَانَ لَكُمْ عَدُوٌّ فَاتَّخِذُوهُ عَدُوًّا ۚ إِنَّمَا يَدْعُو حِزْبَهُ لِيَكُونُوا مِنْ أَصْحَابِ السَّعِيرِ ﴿٦
Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh bagimu, maka anggaplah ia musuh(mu), karena sesungguhnya syaitan-syaitan itu hanya mengajak golongannya supaya mereka menjadi penghuni neraka yang menyala-nyala(6)

Fathiir : 6

Justeru...bersungguh-sungguhlah menambah ilmu demi menyuluh jalan menjadi seorang HAMBA...

ABi


Tuesday, January 27, 2015

RUPA KEHAMBAAN DALAM SENTUHAN TARBIYYAH SOLAT

Menghayati rupa dan jiwa kehambaan yang ada dalam terapi solat....menghapus dan meruntuh sifat kesombongan dan keangkuhan dalam diri....

مُّحَمَّدٌ رَّسُولُ اللَّـهِ ۚ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاءُ عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاءُ بَيْنَهُمْ ۖ تَرَاهُمْ رُكَّعًا سُجَّدًا يَبْتَغُونَ فَضْلًا مِّنَ اللَّـهِ وَرِضْوَانًا ۖ سِيمَاهُمْ فِي وُجُوهِهِم مِّنْ أَثَرِ السُّجُودِ ۚ....(٢٩)

Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu lihat mereka ruku' dan sujud mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud. ....(29)

Al Fath : 29

التَّائِبُونَ الْعَابِدُونَ الْحَامِدُونَ السَّائِحُونَ الرَّاكِعُونَ السَّاجِدُونَ الْآمِرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَالنَّاهُونَ عَنِ الْمُنكَرِ وَالْحَافِظُونَ لِحُدُودِ اللَّـهِ ۗوَبَشِّرِ الْمُؤْمِنِينَ ﴿١١٢
Mereka itu adalah orang-orang yang bertaubat, yang beribadat, yang memuji, yang melawat, yang ruku', yang sujud, yang menyuruh berbuat ma'ruf dan mencegah berbuat munkar dan yang memelihara hukum-hukum Allah. Dan gembirakanlah orang-orang mukmin itu.(112)

At Taubah : 112

وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَآتُوا الزَّكَاةَ وَارْكَعُوا مَعَ الرَّاكِعِينَ ﴿٤٣
Dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan ruku'lah beserta orang-orang yang ruku'.(43)

Al Baqarah : 43

 يَا مَرْيَمُ اقْنُتِي لِرَبِّكِ وَاسْجُدِي وَارْكَعِي مَعَ الرَّاكِعِينَ ﴿٤٣ 
Hai Maryam, taatlah kepada Tuhanmu, sujud dan ruku'lah bersama orang-orang yang ruku'.(43)

Ali 'Imraan : 43

إِنَّمَا يُؤْمِنُ بِآيَاتِنَا الَّذِينَ إِذَا ذُكِّرُوا بِهَا خَرُّوا سُجَّدًا وَسَبَّحُوا بِحَمْدِ رَبِّهِمْ وَهُمْ لَا يَسْتَكْبِرُونَ ۩﴿١٥
Sesungguhnya orang yang benar-benar percaya kepada ayat-ayat Kami adalah mereka yang apabila diperingatkan dengan ayat-ayat itu mereka segera bersujud seraya bertasbih dan memuji Rabbnya, dan lagi pula mereka tidaklah sombong.(15)

As Sajadah : 15

قال رسول الله - صلى الله عليه وسلم  :
 " ما من مسلم يسجد لله سجدة إلا رفعه الله بها درجة وحط عنه بها سيئة 
رواه مسلم
 Rasulullah SAW bersabda :
“Tiadalah seorang muslim bersujud kepada Allah dengan satu sujud, melainkan ia diangkat oleh Allah satu tingkat dan dihapuskan daripadanya satu kejahatan dengan sebab sujud itu”.  

HR Muslim 
وقال صلى الله عليه وسلم :
 " أقرب ما يكون العبد من ربه وهو ساجد فأكثروا الدعاء "
رواه مسلم
Rasulullah SAW bersabda lagi :

“Posisi seorang hamba yang paling dekat dengan Tuhannya adalah ketika ia dalam posisi sujud. Maka perbanyakkanlah doa "

 HR Muslim

Al Imam Ghazali ( Ihya' Al 'Ulumid Din ) menyimpulkan makna pengertian batin bagi solat terhimpun dalam enam perkara :

(1)  حضور القلب  Kehadiran hati dalam sembahyang.
(2)   التفهم   Mengerti bacaan-bacaan solat.
(3)   التعظيم Membesarkan Allah dalam solat.
(4)    الهيبة    Merasakan kehebatan Allah dalam solat.
(5)   الرجاء    Penuh harapan.
(6)    والحياء   Perasaan malu.


Syeikh Daud Al Fathoni ( Munyatul Musolli ) menghuraikan sifat rupa kehambaan yang ada dalam perlakuan solat :

" ....rupa kehambaan dengan keadaannya :

1.( تذللا ) 'tazallulan ' yakni merendah dirinya pada perlakuan wuquf (berdiri).
2. ( تسليما ) 'tasliman' yakni menyerah dirinya bagi Tuhannya pada perlakuan mengangkat takbir.
3. ( تبذلا ) 'tabazzulan' yakni hina pada pembacaan tilawah.
4. ( تخضعا ) 'takhaddu'an' yakni khudhu' pada perlakuan ruku'.
5. ( تخشعا ) 'takhassyu'an' yakni dengan khusyuk pada perlakuan sujud.
6. ( ترغبا ) 'taraghuban' yakni gemar dan suka pada perlakuan duduk.
7. ( تملقا ) 'tamalluqan' yakni rindu dendam pada tasyahud.

Justeru... jagailah solat mu ... hampirilah Dia dengan solat mu...nescaya engkau adalah HAMBANYA..

ABi



Tuesday, January 13, 2015

                                              أبواب الأجر و مكفرات الذنوب
Pintu-pintu Balasan Pahala dan Penghapus Dosa-dosa
Siri - 6


51- الصلاة على الميت واتباع الجنازة: 
51. Bersolat ke atas jenazah dan mengiringinya untuk dikebumikan.
(من شهد الجنازة حتى يصلى عليها فله قيراط، ومن شهدها حتى تدفن فله قيراطان) قيل: وما القيراطان؟ قال: (مثل الجبلين العظيمين) البخاري (3/158) مسلم (945). 
“Barangsiapa ikut menyaksikan jenazah sampai dishalatkan maka ia memperoleh pahala satu qirat, dan barangsiapa yang menyaksikannya sampai dikubur maka baginya pahala dua qirat. Lalu dikatakan: “Apakah dua qirat itu?”, beliau menjawab: (Seperti dua gunung besar)” 

HR. Bukhari, Juz. III/No. 158.

52- حفظ اللسان والفرج: 
(من يضمن لي ما بين لحييه وما بين رجليه أضمن له الجنة) البخاري (11/264) مسلم (265). 
52. Memelihara lidah dan kemaluan.

“Siapa yang menjamin bagiku “sesuatu” antara dua dagunya dan dua selangkangannya, maka aku jamin baginya surga”

 HR. Bukhari, Juz. II/No. 264 dan HR. Muslim, No. 265.

53- فضل لا إله إلا الله، وفضل سبحان الله وبحمده: 
(من قال: [لا إله إلا الله وحده لا شريك له، له الملك وله الحمد، وهو على كل شيء قدير] في يوم مائة مرة كانت له عدل عشر رقاب، وكتبت له مائة حسنة، وكانت له حرزاً من الشيطان يومه ذلك حتى يمسي، ولم يأت أحد بأفضل مما جاء به إلا رجل عمل أكثر منه)- وقال (من قال [سبحان الله وبحمده] في يوم مائة مرة حطت خطاياه وإن كانت مثل زبد البحر) البخاري (11/168) مسلم (2691).
53. Keutamaan mengucap tahlil laa ilaaha illallah dan tasbih subhanallahi wa bihamdih.
“Barangsiapa mengucapkan: (Laa ilaa ha illallahu wahdahu laa syarikalah, lahul mulku walahul hamdu wa huma ‘alaa kulli syai’ing qadiir) sehari seratus kali, maka baginya seperti memerdekakan 10 budak, dan dicatat baginya 100 kebaikan,dan dihapus darinya 100 kesalahan, serta doanya ini menjadi perisai baginya dari syaithan pada hari itu sampai sore. Dan tak seorangpun yang mampu menyamai hal itu, kecuali seseorang yang melakukannya lebih banyak darinya”. Dan beliau bersabda: “Barangsiapa mengucapkan: (Subhanallahi wa bihamdih) satu hari 100 kali, maka dihapuskan dosa-dosanya sekalipun seperti buih di lautan” 

HR. Bukhari, Juz. II/No. 168 dan HR. Muslim, No. 2691.
54- إماطة الأذى عن الطريق: 
(لقد رأيت رجلاً يتقلب في الجنة في شجرة قطعها من ظهر الطريق، كانت تؤذي الناس) مسلم. 
54. Menyingkirkan penghalang dari jalan raya
“Saya telah melihat seseorang bergelimang di dalam kenikmatan surga dikarenakan ia memotong pohon dari tengah-tengah jalan yang mengganggu orang-orang”

 HR. Muslim.


55- تربية وإعالة البنات: 
(من كن له ثلاث بنات، يؤويهن ويرحمهن ويكفلهن، وجبت له الجنة البتة) أحمد بسند جيد. 

55. Mendidik dan menjaga anak-anak perempuan
“Barangsiapa memiliki tiga anak perempuan, di mana ia melindungi, menyayangi, dan menanggung beban kehidupannya maka ia pasti akan mendapatkan surga” 

HR. Ahmad dengan sanad yang baik.

56- الإحسان إلى الحيوان: 
(أن رجلا رأى كلبا يأكل الثرى من العطش، فأخذ الرجل خفه، فجعل يغرف له به حتى أرواه، فشكر الله له، فأدخله الجنة) البخاري.

56. Berlaku ihsan terhadap haiwan.
“Ada seseorang melihat seekor anjing yang menjilat-jilat debu karena kehausan maka orang itu mengambil sepatunya dan memenuhinya dengan air kemudian meminumkannya pada anjing tersebut, maka Allah berterimakasih kepadanya dan memasukkannya ke dalam surga” 

HR. Bukhari.

57- ترك المراء: 
( أنا زعيم ببيت في ربض الجنة لمن ترك المراء وإن كان محقا) أبو داوود. 


57. Meninggalkan perdebatan.
“Aku adalah pemimpin rumah di tengah surga bagi siapa saja yang meninggalkan perdebatan padahal ia dapat memenangkannya”

 HR. Abu Daud.

58- زيارة الإخوان في الله: 
(ألا أخبركم برجالكم في الجنة؟ قالوا: بلى يا رسول الله، فقال: النبي في الجنة، والصديق في الجنة، والرجل يزور أخاه في ناحية المصر، لا يزوره إلا في الجنة) الطبراني حسن. 

58. Menziarahi para ikhwah kerana Allah
“Maukah aku beritahukan kepada kalian tentang para penghuni surga? Mereka berkata: “Tentu wahai Rasulullah”, maka beliau bersabda: “Nabi itu di surga, orang yang jujur di surga, dan orang yang mengunjungi saudaranya yang sangat jauh dan dia tidak mengunjunginya kecuali karena Allah maka ia di surga”

 Hadits hasan, riwayat At-Thabrani.

59- طاعة المرأة لزوجها: 
(إذا صلت خمسها، وصامت شهرها، وحصنت فرجها، وأطاعت بعلها، دخلت من أي أبواب الجنة شاءت) ابن حبان - صحيح - . 

59. Ketaatan seorang isteri kepada suaminya.
“Apabila seorang perempuan menjaga shalatnya yang lima waktu, berpuasa di bulan Ramadhan, dan menjaga kemaluannya serta menaati suaminya maka ia akan masuk surga melalui pintu mana saja yang ia kehendaki” 

HR. Ibnu Hibban, hadits shahih.

60- عدم سؤال الناس شيئا: 
(من تكفل لي أن لا يسأل الناس شيئا أتكفل له بالجنة). رواه أبو داود بإسناد صحيح 

60. Tidak meminta-minta sesuatu kepada manusia
“Barangsiapa yang menjamin dirinya kepadaku untuk tidak meminta-minta apapun kepada manusia maka aku akan jamin ia masuk surga”

 Hadits shahih, riwayat Ahlus Sunan

Semoga diberikan kekuatan bersibuk mengislah diri dengan panduan Ar Rasul SAW ini..


ABi
                                             أبواب الأجر و مكفرات الذنوب
Pintu-pintu Balasan Pahala dan Penghapus Dosa-dosa
Siri - 5


41- صيام ست من شوال: 
(من صام رمضان وأتبعه ستاً من شوال كان كصوم الدهر) مسلم (1164). 

41. Berpuasa enam hari di bulan Syawal
“Barangsiapa melakukan puasa Ramadhan, lalu ia mengiringinya dengan puasa 6 hari pada bulan Syawal maka hal itu seperti puasa sepanjang masa” HR. Muslim, 1164.


42- صيام يوم عرفة: 
(صيام يوم عرفة يكفر السنة الماضية والباقية) مسلم (1162). 

42. Berpuasa pada Hari Arafah
“Puasa pada hari `Arafat (9 Dzulhijjah) dapat melebur (dosa-dosa) tahun yang lalu dan yang akan datang” HR. Muslim, No. 1162

43- صيام يوم عاشوراء: 
(وصيام يوم عاشوراء أحتسب على الله أن يكفر السنة التي قبله) مسلم (1162). 

43. Berpuasa pada Hari 'Asyura
“Dan dengan puasa hari `Asyura (10 Muharram) saya berharap kepada Allah dapat melebur dosa-dosa setahun sebelumnya” HR. Muslim,No. 1162.


44- تفطير الصائم: 
(من فطر صائماً كان له مثل أجره،غير أنه لا ينقص من أجر الصائم شيئاً) الترمذي (807). 

44. Memberi hidangan kepada orang yang berpuasa.
“Barangsiapa yang memberi hidangan berbuka bagi orang yang berpuasa maka baginya pahala seperti pahala orang berpuasa itu, dengan tidak mengurangi pahalanya sedikitpun” HR. Tirmidzi, No. 807.


45- قيام ليلة القدر: 
(من قام ليلة القدر إيماناً واحتساباً، غفر له ما تقدم من ذنبه) البخاري (4/221) مسلم (1165). 

45. Mendirikan malam Al Qadr ( ليلة القدر )
“Barangsiapa mendirikan shalat di (malam) Lailatul Qadr karena iman dan mengharap pahala, niscaya diampuni dosa-dosanya yang telah lalu” HR. Bukhari Juz. IV/No. 221 dan HR. Muslim, No. 1165

46- الصدقة: 
(الصدقة تطفئ الخطيئة كما يطفئ الماء النار) الترمذي (2616).

47. Bersadaqah
“Sedekah itu menghapuskan kesalahan sebagaimana air memadamkan api” HR. Tirmidzi, No. 2616


47- الحج والعمرة: 
(العمرة إلى العمرة كفارة لما بينهما، والحج المبرور ليس له جزاء إلا الجنة) مسلم (1349).

47. Mengerjakan haji dan umrah
“Dari umrah ke umrah berikutnya merupakan kaffarah (penebus dosa) yang terjadi di antara keduanya, dan haji yang mabrur tidak ada balasan baginya kecuali surga” HR. Muslim, No. 1349.


48- العمل في أيام عشر ذي الحجة: 
(ما من أيام العمل الصالح أحب إلى الله فيهن من هذه الأيام) يعني أيام عشر ذي الحجة، قالوا: ولا الجهاد في سبيل الله؟ قال: (ولا الجهاد في سبيل الله إلا رجلاً خرج بنفسه وماله ثم لم يرجع من ذلك بشيء) البخاري (2/381). 


48. Beramal pada sepuluh hari pertama bulan Zul Hijjah
“Tiada hari-hari, beramal shalih pada saat itu lebih dicintai Allah daripada hari-hari ini, yaitu 10 hari pada bulan Dzulhijjah. Para sahabat bertanya: “Dan tidak (pula) jihad di jalan Allah? Beliau bersabda: “Tidak (pula) jihad di jalan Allah, kecuali orang yang keluar dengan jiwa dan hartanya kemudian ia tidak kembali lagi dengan membawa sesuatu apapun” HR. Bukhari, Juz. II/No. 381


49- الجهاد في سبيل الله: 
(رباط يوم في سبيل الله خير من الدنيا وما عليها وموضع صوت أحدكم من الجنة خير من الدنيا وما عليها) البخاري (6/11). 
49. Jihad pada Jalan Allah
“Bersiap siaga satu hari di jalan Allah adalah lebih baik daripada dunia dan seisinya, dan tempat pecut salah seorang kalian di surga adalah lebih baik daripada dunia dan seisinya” HR. Bukhari, Juz. VI/No. 11.


50- الإنفاق في سبيل الله : 
(من جهز غازياً فقد غزا، ومن خلف غازيا في أهله فقد غزا) البخاري (6/37) مسلم (1895). 
50. Infaq pada Jalan Allah
“Barangsiapa membantu persiapan orang yang berperang maka ia (termasuk) ikut berperang, dan barangsiapa membantu mengurusi keluarga orang yang berperang, maka iapun (juga) termasuk ikut berperang” HR. Bukhari, Juz.VI/No. 37 dan HR. Muslim, No. 1895