Sunday, August 09, 2015

ISTIQAMAH DALAM KEHIDUPAN SEORANG HAMBA





Dari sudut bahasa, istiqamah bererti :

1. Berdiri tegak lurus serta menjulang ke atas.
2. Tetap dan tidak berubah
3. Berterusan iaitu terus menerus.

Jika dikaitkan dengan surat Fusshilat ayat 30 :

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّـهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلَائِكَةُ أَلَّا تَخَافُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنتُمْ تُوعَدُونَ ﴿٣٠

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Tuhan kami ialah Allah" kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: "Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan jannah yang telah dijanjikan Allah kepadamu".

Fussilat : 30
Istiqamah pada ayat tersebut bermakna keteguhan seseorang untuk meletakkan dirinya berpegang teguh kepada keimanannya. 

Di dalam beberapa tafsir yang masyhur juga akan kita dapatkan keterangan-keterangan yang menerangkan makna istiqamah yang terdapat dalam surat Fussilat ayat 30-32 :

Tafsir Ibnu Katsir :
1. اخلصوا العمل لله بطاعة الله تعالى على ما شرع الله لهم 
Mengikhlaskan amalan kerana Allah dengan mentaati Allah ta'ala atas segala apa yang disyariatkan ke atas mereka.

2. قد قالها ناس ثم كفر اكثرهم,ومن قالها حتى يموت فقد استقم عليها
(Rasulullah SAW membaca ayat ini lalu bersabda )" Sesungguhnya manusia mengatakannya kemudian kebanyakan mereka mengkufurinya. Barangsiapa mengatakannya sehinggalah mati maka sesungguhnya dia telah beritiqamah atasnya ".

3. هم الذين لم يشركوا بالله شيئا
Merekalah orang-orang yang tidak menyengutukan Allah dengan sesuatu yang lain.
4. على شهادة الله تعالى
( istiqamah tetap) atas persaksian pada Allah ta'ala.

5. استقاموا على أداء فرائضه
Mereka istiqamah tetap atas menunaikan kewajipan-kewajipanNya.


Tafsir Al Maraghi :
1. ثبتوا على الاقرار ولم يرجعوا الى الشرك
Mereka tetap atas pengakuan tauhid dan tidak kembali kepada syirik

2. الاعتدال فى الطاعة اعتقادا وقولا وفعلا مع الدوام على ذلك 
Tetap lurus di dalam ketaatan baik secara pegangan keyakinan, perkataan, maupun perbuatan diiringi dengan berterusan atas yang demikian itu.


Tafsir Fi Zilalil Quran :

والاستقامة على قول : «ربنا الله» . الاستقامة عليها يحقها وحقيقتها. الاستقامة عليها شعورا في الضمير، وسلوكا في الحياة. الاستقامة عليها والصبر على تكاليفها. أمر ولا شك كبير. وعسير. ومن ثم يستحق عند الله هذا الإنعام الكبير

Sikap beristiqamah atas aqidah tauhid  " Tuhan kami ialah Allah ". Istiqamah atas tugas dan hakikatnya sebenar.. Dalam hati dan perasaan..dan dalam perilaku kehidupan..bersabar dalam memikul tugas-tugasnya adalah satu urusan yang besar dan sukar. Oleh itulah ia berhak mendapat kurniaan yang besar dari sisi Allah ta'ala..

Dari tafsir-tafsir tersebut, pengertian yang dilihat lebih sempurna dan lengkap dibandingkan yang lainnya iaitu :
الاعتدال فى الطاعة اعتقادا وقولا وفعلا مع الدوام على ذلك 

“Tetap lurus di dalam ketaatan baik secara keyakinan, perkataan, maupun perangai diiringi dengan berterusan ".
 " 

Dari istilah syarak : takrif yang paling baik dibuat oleh Ibnu Rajab  dalam kitabnya “Jami’ul ‘Ulum wal Hikam” menyebutkan bahwa istiqamah adalah meniti jalan siratul mustaqim, iaitu agama yang lurus tanpa menoleh ke kanan dan ke kiri, meliputi perlakuan seluruh ketaatan dan  meninggalkan seluruh larangan Allah , baik yang zahir (yang nampak) atau yang batin (tersembunyi)).
Ibnu Rajab RH juga mengatakan :

" Asas istiqamah ialah istiqamah hati atas mentauhidkan Allah.... Apabila istiqamah hati atas makrifatullah iaitu mengenali Allah, atas ketakutan gerun padaNya, keagunganNya, rasa haibat terhadapNya, kecintaan kepadaNya, tunduk pada kehendakNya, mengharap rahmatNya, berdoa hanya padaNya, bertawakal padaNya dan berpaling dari yang lain daripadaNya..maka akan istiqamahlah juga segala anggota zahir pada mentaatiNya. Sesungguhnya hati adalah raja kepada seluruh anggota. Anggota tubuh adalah para tentera hati. maka apabila beristiqamah raja, istiqamahlah juga para tenteranya dan rakyatnya. Lidah pula adalah sebesar-besar anggota tubuh yang menggambarkan istiqamah pegangan hati ".

( Jami' al 'Ulum wal Hikam )

Dalam ayat Allah yang lain ...

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّـهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا فَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ ﴿١٣﴾ أُولَـٰئِكَ أَصْحَابُ الْجَنَّةِ خَالِدِينَ فِيهَا جَزَاءً بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ ﴿١٤)


Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Tuhan kami ialah Allah", kemudian mereka tetap istiqamah maka tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan mereka tiada (pula) berduka cita.( 13 ) Mereka itulah penghuni-penghuni surga, mereka kekal di dalamnya; sebagai balasan atas apa yang telah mereka kerjakan.( 14 )

Al Ahqaaf : 13-14

 Tenang hati..tiada gundah gulana, tiada kesedihan yang melemahkan jiwa menjadi petanda seorang hamba Allah yang beristiqamah...

Imam Ibnu Katsir menafsirkan firman Allah ( أَلَّا تَخَافُوا ) " janganlah kamu takut dan khuatir  terhadap amal-amal akhirat yang telah engkau kerjakan " . Sementara ( وَلَا تَحْزَنُوا ) maknanya adalah: " janganlah engkau bersedih dengan urusan dunia yang engkau tinggalkan, baik berupa anak. Keluarga, harta atau hutang ". 

(Tafsir Ibnu Katsir 4/101)

ففي صحيح مسلم عن سفيان بن عبد الله الثقفي قال : قلت : يا رسول الله قل لي في الإسلام قولا لا أسأل عنه أحدا بعدك - وفي رواية - غيرك . قال : قل آمنت بالله ثم استقم  

Dalam sahih Muslim daripada Sufian bin Abdullah Ats Tsaqafi telah berkata : " Aku berkata : Wahai Rasulullah ! Katalah padaku tentang Islam satu perkataan yang aku tidak akan bertanya lagi tentangnya pada orang lain selepas engkau..( pada satu riwayat lain - selain engkau ); Rasulullah SAW bersabda : Katakanlah - Aku beriman kepada Allah kemudian beristiqamahlah!

: (( لا يستقيم إيمان عبد حتى يستقيم قلبه , ولا يستقيم قلبه حتى يستقيم لسانه ))
Tidaklah iman seorang hamba itu lurus (istiqamah) hingga hatinya istiqamah, dan hatinya tidak akan istiqamah kecuali lisannya telah istiqamah 
HR. Ahmad 
سئل صديق الأمة وأعظمها استقامة -  أبو بكر الصديق رضي الله عنه - عن الاستقامة ؟ فقال : أن لا تشرك بالله شيئا .  
Saidina Abu Bakar ash-Shiddiq RA pernah ditanya tentang istiqamah? Beliau menjawab: “Engkau tidak berbuat syirik kepada Allah dengan sesuatu apapun.”


قال عمر بن الخطاب رضي الله عنه : " الاستقامة أن تستقيم على الأمر و النهي ، و لا تروغ روغان الثعالب " 

Saidina Omar ibnu al-Khatthab  RA berkata : 

" Istiqamah adalah engkau berlaku lurus terhadap perintah dan larangan Allah serta tidak menoleh seperti tolehan serigala.”

 قال علي بن أبي طالب ، و مثله عن ابن عباس : " استقاموا أدوا الفرائض " ، 

Saidina ‘Ali bin Abi Thalib  RA pula berkata :

 “Mereka beristiqamah artinya mereka menunaikan segala perintah Allah .”


قال ابن القيم رحمه الله : 
" و الاستقامة تتعلق بالأقوال و الأفعال والأحوال والنِّيَّات، فالاستقامة فيها وقوعها لله و بالله و على أمر الله. 
Ibnu Qayyim RH berkata:

" Istiqamah itu bergantung pada perkataan, perbuatan, keadaan dan niat. Ia berlaku kerana Allah, dengan Allah dan atas perintah Allah " .

 Sebahagian ahlul ilmi berkata :

 كن صاحب الاستقامة لا طالب الكرامة، فإن نفسك متحركة في طلب الكرامة، و ربك يطالبك بالاستقامة، 

"Jadilah seorang yang beristiqamah dan bukannya yang mengejar kemuliaan ( karamah ); sesungguhnya nafsumu bergerak-gerak mahukan kemuliaan ( karamah ) sedangkan Tuhanmu 'azza wa jalla menuntutmu dengan istiqamah."

( Dipetik daripada kitab Sirajut Tholibin syarah Minhajul Abidin )

Justeru...dalam beriman, beramal dan berjuang fi sabillillah..sehingga saat kematian untuk menemui Allah...beristiqamahlah...


من قول الشيخ الإسلام ابن تيمية رحمه الله تعالى  :  " أعظم الكرامة لزوم الاستقامة "
Dari kata-kata Syeikhul Islam Ibnu Taimiyyah RH :

" Sebesar- besar karamah ( kemulian ) ialah melazimi Istiqamah "


Rukun Istiqamah ....bersambung..





ABi


.... Persiapan sebelum menghadapi saat kematian...



Satu hakikat kehidupan di dunia...penghujungnya ialah kematian..

إِنَّكَ مَيِّتٌ وَإِنَّهُم مَّيِّتُونَ ﴿٣٠

Sesungguhnya kamu akan mati dan sesungguhnya mereka akan mati (pula).

Az Zumar : 30

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗوَنَبْلُوكُم بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً ۖ وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ ﴿٣٥


Setiap yang hidup akan merasai mati, dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan dan kepada Kamilah kamu akan kembali.

 al Anbiya' : 35

Kewajipan kita ialah buat persiapan dan persediaan untuk menghadapi kehidupan selepas kematian.....


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّـهَ وَلْتَنظُرْ نَفْسٌ مَّا قَدَّمَتْ لِغَدٍ ۖوَاتَّقُوا اللَّـهَ ۚ إِنَّ اللَّـهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ ﴿١٨

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Al Hasyr : 18

 كَلَّا إِذَا بَلَغَتِ التَّرَاقِيَ ﴿٢٦ وَقِيلَ مَنْ ۜ رَاقٍ﴿٢٧ وَظَنَّ أَنَّهُ الْفِرَاقُ ﴿٢٨ وَالْتَفَّتِ السَّاقُ بِالسَّاقِ ﴿٢٩ إِلَىٰ رَبِّكَ يَوْمَئِذٍ الْمَسَاقُ ﴿٣٠

 Apabila nafas (seseorang) telah sampai ke kerongkong, dan dikatakan kepadanya, "' Siapakah yang dapat menyembuhkan'. Dan dia yakin bahawa sesungguhnya itulah waktu perpisahan dan bertaut betis kiri dan betis kanan, kepada Tuhanmu lah pada hari itu kamu dikembalikan.

al Qiyamah : 26-30

Di antara persiapan dan persediaan yang perlu dilakukan sebelum hari kematian :

1. Bertaubat dari segala dosa...

 عن عَائِشَةَ رضي الله عنها، قَالَتْ: كَانَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُكْثِرُ أَنْ يَقُولَ قَبْلَ أَنْ يَمُوتَ: «سُبْحَانَكَ وَبِحَمْدِكَ، أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ» وفي رواية: «سُبْحَانَكَ رَبِّي وَبِحَمْدِكَ، اللهُمَّ اغْفِرْ لِي» 
(رواه مسلم:484).
Dari Aisyah dia berkata, Adalah  Rasulullah Shallallahu'alaihiwasallam sebelum meninggal memperbanyak membaca doa, (bermaksud) : " Maha suci Engkau, dan dengan memujiMu, aku meminta ampun dan bertaubat kepadaMu"

 قال النَّبِيِّ  صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «سَيِّدُ الِاسْتِغْفَارِ أَنْ تَقُولَ: اللَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّي لاَ إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ، خَلَقْتَنِي وَأَنَا عَبْدُكَ، وَأَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ، أَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْتُ، أَبُوءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ، وَأَبُوءُ لَكَ بِذَنْبِي فَاغْفِرْ لِي، فَإِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا أَنْتَ " قَالَ: «وَمَنْ قَالَهَا مِنَ النَّهَارِ مُوقِنًا بِهَا، فَمَاتَ مِنْ يَوْمِهِ قَبْلَ أَنْ يُمْسِيَ، فَهُوَ مِنْ أَهْلِ الجَنَّةِ، وَمَنْ قَالَهَا مِنَ اللَّيْلِ وَهُوَ مُوقِنٌ بِهَا، فَمَاتَ قَبْلَ أَنْ يُصْبِحَ، فَهُوَ مِنْ أَهْلِ الجَنَّةِ» 
(رواه البخاري:6306).


Sabda Rasulullah SAW : Sesungguhnya istighfar yang paling baik adalah; kamu mengucapkan ( bermaksud ):  (Ya Allah, Engkau adalah Tuhanku, tidak ada Tuhan yang berhak diibadahi selain Engkau. Engkau telah menciptakanku dan aku adalah hamba-Mu. Aku menetapi perjanjian-Mu dan janji-Mu sesuai dengan kemampuanku. Aku berlindung kepada-Mu dari keburukan perbuatanku, aku mengakui dosaku kepada-Mu dan aku akui nikmat-Mu kepadaku, maka ampunilah aku. Sebab tidak ada yang dapat mengampuni dosa selain-Mu) '. Beliau bersabda: 'Jika ia mengucapkan di waktu siang dengan penuh keyakinan lalu meninggal pada hari itu sebelum waktu sore, maka ia termasuk dari penghuni surga. Dan jika ia membacanya di waktu malam dengan penuh keyakinan lalu meninggal sebelum masuk waktu pagi, maka ia termasuk dari penghuni syurga.'

2. Tahsin ( memperelokkan ) solat serta khyusu'...

روى الترمذي (413)  عن أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه قَالَ : سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ : ( إِنَّ أَوَّلَ مَا يُحَاسَبُ بِهِ الْعَبْدُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مِنْ عَمَلِهِ صَلَاتُهُ فَإِنْ صَلُحَتْ فَقَدْ أَفْلَحَ وَأَنْجَحَ وَإِنْ فَسَدَتْ فَقَدْ خَابَ وَخَسِرَ ، فَإِنْ انْتَقَصَ مِنْ فَرِيضَتِهِ شَيْءٌ قَالَ الرَّبُّ عَزَّ وَجَلَّ : انْظُرُوا هَلْ لِعَبْدِي مِنْ تَطَوُّعٍ فَيُكَمَّلَ بِهَا مَا انْتَقَصَ مِنْ الْفَرِيضَةِ ؟ ثُمَّ يَكُونُ سَائِرُ عَمَلِهِ عَلَى ذَلِكَ ) 
وصححه الألباني في " صحيح سنن الترمذي " .

Daripada Abu Hurairah, katanya bahawa Rasulullah saw bersabda bermaksud: 

"Sesungguhnya amalan yang mula-mula sekali dihisabkan seseorang pada hari kiamat mengenainya ialah solatnya, jika solatnya diterima, maka sesungguhnya beruntung dan berjayalah ia. Jika solatnya tidak diterima, maka kecewa dan rugilah ia. Jika terkurang daripadanya solat fardu sesuatu. Allah berfirman: 'Periksalah, adakah hambaku itu mempunyai solat-solat sunat untuk dicukupkan dengannya apa yang terkurang daripada solat fardu. Demikianlah keadaan amalan lain."

HR Tirmizi 378

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : مفتاح الجنة الصلاة
رواه الترمذي

Sabda Rasulullah SAW : "Kunci syurga itu ialah SOLAT"

HR Tirmizi 04

3. Memperbanyakkan bekalan ibadat khususnya ibadat sunat untuk membawa pahala ke akhirat ...

وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَىٰ
Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa ( menjunjung ketaatan dan meninggalkan larangan )

Al Baqarah : 197

( مَنْ صَلَّى اثْنَتَيْ عَشْرَةَ رَكْعَةً فِي يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ بُنِيَ لَهُ بِهِنَّ بَيْتٌ فِي الْجَنَّةِ )
 رواه مسلم (728)
Barangsiapa yang solat (sunat ) dua belas rakaat pada siang dan malam dibina baginya dengan sebab solat itu satu rumah di syurga

HR Muslim 728


قال رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : اقْرَءُوا الْقُرْآنَ فَإِنَّهُ يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ شَفِيعًا لِأَصْحَابِهِ

رواه مسلم 1337

Sabda Rasulullah SAW : " Bacalah Al Quran, sesungguhnya ia akan datang pada hari kiamat sebagai pensyafaat kepada para pembacanya "

HR Muslim 1337



4. Selesaikan semua hutang dengan manusia....

 عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَفْسُ الْمُؤْمِنِ مُعَلَّقَةٌ بِدَيْنِهِ حَتَّى يُقْضَى عَنْهُ

"Dari Abi Hurairah Radiallahuanhu katanya: Telah bersabda Rasulullah s.a.w maksudnya : 

"Roh seseorang Mukmin itu tergantung-gantung (dihalang daripada tempat yang mulia) dengan sebab hutangnya sehinggalah hutangnya itu dilunaskan.''

HR Tarmizi 998

5. Banyakkan sadaqah jariah....

 عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا مَاتَ الْإِنْسَانُ انْقَطَعَ عَنْهُ عَمَلُهُ إِلَّا مِنْ ثَلَاثَةٍ إِلَّا مِنْ صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ أَوْ عِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ أَوْ وَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُو لَهُ

Daripada Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda, bermaksud: 

“Apabila seorang mati, putuslah amalannya kecuali tiga perkara, (iaitu): Sedekah jariah, ilmu yang memberi faedah kepada orang lain atau anak yang saleh yang berdo'a untuknya.”

HR Muslim 3084

6. Bersiap sedia untuk empat persoalan .....

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم :
لا تَزُولُ قَدَمَا عبد يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُسْأَلَ عَنْ أَرْبَعٍ : عَنْ عُمْرِهِ فِيمَا أَفْنَاهُ , وَعَنْ شَبَابِهِ فِيمَا أَبْلاهُ , وَعَنْ مَالِهِ مِنْ أَيْنَ اكْتَسَبَهُ وَفِيمَا أَنْفَقَهُ , وَعَنْ عِلْمِهِ مَاذَا عَمِلَ فِيهِ " .

" Tidak akan berganjak dua tapak kaki seorang hamba Allah pada hari kiamat sehinggalah ditanya dengan empat ( perkara ) : tentang umurnya pada apakah telah dihabiskan, tentang waktu mudanya pada apakah telah digunakan, tentang hartanya daripada mana diusahakan dan pada apakah telah dibelanjakan dan tentang ilmunya pada apakah telah diamalkan."

HR Tirmizi 2341



7. Berdakwah mengajak manusia kepada petunjuk dan kebaikan...

 عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ دَعَا إِلَى هُدًى كَانَ لَهُ مِنْ الْأَجْرِ مِثْلُ أُجُورِ مَنْ تَبِعَهُ لَا يَنْقُصُ ذَلِكَ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْئًا وَمَنْ دَعَا إِلَى ضَلَالَةٍ كَانَ عَلَيْهِ مِنْ الْإِثْمِ مِثْلُ آثَامِ مَنْ تَبِعَهُ لَا يَنْقُصُ ذَلِكَ مِنْ آثَامِهِمْ شَيْئًا

Abu Hurairah RA berkata: Rasulullah SAW bersabda maksudnya : 

"Sesiapa yang mengajak ke jalan hidayat, maka baginya dari pahala seperti pahala (sebanyak pahala) pengikutnya, dengan tidak mengurangi sedikit pun dari pahala mereka. Dan sesiapa yang mengajak ke jalan sesat, maka menanggung dosa sebanyak dosa-dosa pengikutnya, dengan tidak mengurangi dari dosa-dosa mereka sedikit pun.

HR Imam Muslim 4831

8. Melahirkan dan mendidik zuriat yang soleh

وَالَّذِينَ آمَنُوا وَاتَّبَعَتْهُمْ ذُرِّيَّتُهُم بِإِيمَانٍ أَلْحَقْنَا بِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَمَا أَلَتْنَاهُم مِّنْ عَمَلِهِم مِّن شَيْءٍ ۚ كُلُّ امْرِئٍ بِمَا كَسَبَ رَهِينٌ ﴿٢١ 

Dan orang-orang yang beriman, dan yang anak cucu mereka mengikuti mereka dalam keimanan, Kami hubungkan anak cucu mereka dengan mereka, dan Kami tiada mengurangi sedikitpun dari pahala amal mereka. Tiap-tiap manusia terikat dengan apa yang dikerjakannya.

At Thur : 21

9. Beristiqamah dengan keimanan dan jalan hidup Islam sehingga hembusan nafas yang terakhir...

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّـهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلَائِكَةُ أَلَّا تَخَافُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنتُمْ تُوعَدُونَ ﴿٣٠

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Tuhan kami ialah Allah" kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: "Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan jannah yang telah dijanjikan Allah kepadamu".

Fussilat : 30


Justeru ...persiapkanlah dirimu menghadapinya...

عَنْ شَدَّادِ بْنِ أَوْسٍ  قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : " الْكَيِّسُ مَنْ دَانَ نَفْسَهُ وَعَمِلَ لِمَا بَعْدَ الْمَوْتِ 
رواه الترمذي

Daripada As Syaddad bin Aus berkata ia: Sabda Rasululullah SAW :

" Orang yang paling cerdik ialah seorang yang menilai dirinya dan beramal untuk kehidupan selepas mati "

HR Tirmizi 2383



ABi

Thursday, July 09, 2015

Mengenali Tabiat Nafsu Diri Manusia....


Tidakkah engkau melihat dan menelek nafsu dirimu... yang penuh dengan keaiban dan kekurangan...

وَفِي أَنْفُسِكُمْ أَفَلَا تُبْصِرُونَ  [الذاريات: 21]

Dan (juga) pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tidak memperhatikan?

Az Zariyat : 21

Seorang yang yang dapat mengenali kejahilan, kezaliman, aib, kekurangan, pergantungan, kefaqiran, kehinaan, kemiskinan dan serba tidak ada pada dirinya...pasti akan kembali kepada Tuhannya...Rabbul Izzati...

Di antara  sifat perangai nafsu manusia ...

1. Lemah ( ضعيف )
قال تعالى (.. وَخُلِقَ الْإِنْسَانُ ضَعِيفًا ) [النساء: 28]

...dan manusia dijadikan bersifat lemah.

An Nisa' : 28
.
Manusia pada hakikatnya sangat lemah....ketika lahir..di sepanjang kehidupannya ...sehinggalah saat kematiannya. Namun ia sering buta dengan kelemahannya sehingga ia sombong tidak mahu bergantung hatinya pada Allah...Penciptanya...

2. Engkar degil  ( جحود )


Manusia memang sering engkar..degil..dan tidak mengenang kebaikan...

 .. يقول الرسول  أنه لما أتى آدم ملك الموت ".. قال له آدم: قد تعجلت قد كُتِبَ لي ألف سنة، قال: بلى، ولكنك جعلت لابنك داود ستين سنة. فجحد فجحدت ذريته، ونسي فنسيت ذريته فمن يومئذ أمر بالكتاب والشهود" 
[رواه الترمذي وصححه الألباني، صحيح الجامع (5209)]

Rasulullah SAW menceritakan ketika malaikat maut datang menemui Adam AS : " Kemudian malaikat maut datang kepadanya dan Adam berkata kepadanya; engkau telah terburu-buru, telah dituliskan untukku umur seribu tahun. Malaikat tersebut berkata; benar, akan tetapi engkau telah memberikan enam puluh tahun untuk anakmu Daud. Kemudian Adam mengingkari dan anak keturunannya pun mengingkari, ia lupa dan anak keturunannya pun lupa. Baginda bersabda: " Maka dari saat itu ia diperintahkan untuk menulis dan mendatangkan saksi "..

HR Tirmizi

وَإِذَا مَسَّ الْإِنْسَانَ الضُّرُّ دَعَانَا لِجَنْبِهِ أَوْ قَاعِدًا أَوْ قَائِمًا فَلَمَّا كَشَفْنَا عَنْهُ ضُرَّهُ مَرَّ كَأَنْ لَمْ يَدْعُنَا إِلَى ضُرٍّ مَسَّهُ كَذَلِكَ زُيِّنَ لِلْمُسْرِفِينَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ}
 [يونس: 12] 

Dan apabila manusia ditimpa bahaya dia berdoa kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri, tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu daripadanya, dia (kembali) melalui (jalannya yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada Kami untuk (menghilangkan) bahaya yang telah menimpanya. Begitulah orang-orang yang melampaui batas itu memandang baik apa yang selalu mereka kerjakan.

Yunus : 12

Apabila dirasakan dengan ujian kesusahan, dia akan berdoa bersungguh-sungguh sepenuh hati..tapi bila Allah ta'ala melepaskan kesusahan itu, lantas ia lupa apa yang telah berlaku dan tidak bersyukur padaNya.

3. Kecewa ( يؤس )

وَلَئِنْ أَذَقْنَا الْإِنْسَانَ مِنَّا رَحْمَةً ثُمَّ نَزَعْنَاهَا مِنْهُ إِنَّهُ لَيَئُوسٌ كَفُورٌ [هود: 9]

Dan jika Kami rasakan kepada manusia suatu rahmat (nikmat) dari Kami, kemudian rahmat itu Kami cabut daripadanya, pastilah dia menjadi putus asa lagi tidak berterima kasih.

Hud : 9


Nafsu manusia cepat kecewa dan putus asa bila mana mengalami kegagalan.

وَإِذَا أَنْعَمْنَا عَلَى الْإِنْسَانِ أَعْرَضَ وَنَأَى بِجَانِبِهِ وَإِذَا مَسَّهُ الشَّرُّ كَانَ يَئُوسًا} [الإسراء: 83] 

Dan apabila Kami berikan kesenangan kepada manusia niscaya berpalinglah dia; dan membelakang dengan sikap yang sombong; dan apabila dia ditimpa kesusahan niscaya dia berputus asa.

Al Isra' : 83

.. فإذا أنعَم الله على الإنسان بنعمة فَرِحَ بها وأعرض عن ربِّه 
...apabila Allah berikan nikmat kejayaan , ..ia akan rasa gembira tapi berpaling daripada Dia..

4. Kufur  ( كفور )

وهي من أكثر الصفات التي وردت في القرآن عن الإنسان، قال تعالى 
Inilah sifat manusia yang paling banyak diulang-ulang di dalam Al Quran....

.. وَإِنَّا إِذَا أَذَقْنَا الْإِنْسَانَ مِنَّا رَحْمَةً فَرِحَ بِهَا وَإِنْ تُصِبْهُمْ سَيِّئَةٌ بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيهِمْ فَإِنَّ الْإِنْسَانَ كَفُورٌ  [الشورى: 48] 

Sesungguhnya apabila Kami merasakan kepada manusia sesuatu rahmat dari Kami dia bergembira ria karena rahmat itu. Dan jika mereka ditimpa kesusahan disebabkan perbuatan tangan mereka sendiri (niscaya mereka ingkar) karena sesungguhnya manusia itu amat ingkar (kepada nikmat).

Syura : 48



5. Zalim  ( ظلوم )
 
Manusia begitu banyak menzalimi dirinya sendiri. Ia tahu jalan kebenaran dan petunjuk ...namun nafsu syahwat menjadikan ia buta lantas cenderung jalan penyelewengan dan kesesatan..

وَآَتَاكُمْ مِنْ كُلِّ مَا سَأَلْتُمُوهُ وَإِنْ تَعُدُّوا نِعْمَةَ اللَّهِ لَا تُحْصُوهَا إِنَّ الْإِنْسَانَ لَظَلُومٌ كَفَّارٌ
[إبراهيم: 34]

Dan Dia telah memberikan kepadamu (keperluanmu) dan segala apa yang kamu mohonkan kepadanya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu menghinggakannya. Sesungguhnya manusia itu, sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah).

Ibrahim : 34




Di antara  sifat perangai nafsu manusia lagi ...


6. Jahil  ( جهول )

إِنَّا عَرَضْنَا الْأَمَانَةَ عَلَى السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَالْجِبَالِ فَأَبَيْنَ أَنْ يَحْمِلْنَهَا وَأَشْفَقْنَ مِنْهَا وَحَمَلَهَا الْإِنْسَانُ إِنَّهُ كَانَ ظَلُومًا جَهُولًا} [الأحزاب: 72]

Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh,

Al Ahzab : 72

Biar pun manusia belajar ilmu dan pengetahuan...tetapi aqal dan hatinya sering ditutupi kegelapan nafsunya sendiri. Menjadikan manusia sering tenggelam dengan kerosakan akibat perbuatan mereka sendiri.



 .. وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ (6) يَعْلَمُونَ ظَاهِرًا مِنَ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَهُمْ عَنِ الْآَخِرَةِ هُمْ غَافِلُو(7) 
 [الروم: 6,7] 

...., tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.(6) Mereka hanya mengetahui yang lahir (saja) dari kehidupan dunia; sedang mereka tentang (kehidupan) akhirat adalah lalai(7)

Ar Rum : 6-7

Sebsar-besar kejahilan manusia ialah kejahilannya dalam mengenali Tuhan Penciptanya...kejahilan memahami tuntutan dan tanggung jawabnya sebagai khalifah dan hamba Allah...kejahilan arah tuju kehidupannya di akhirat...


7. Penentang ( خصيم )

أَوَلَمْ يَرَ الْإِنْسَانُ أَنَّا خَلَقْنَاهُ مِنْ نُطْفَةٍ فَإِذَا هُوَ خَصِيمٌ مُبِينٌ} [يس: 77]

Dan apakah manusia tidak memperhatikan bahwa Kami menciptakannya dari setitik air (mani), maka tiba-tiba ia menjadi penentang yang nyata!

Yaa Siin : 77

Memang manusia bersifat penentang....kerana tidak sedar dirinya yang berasal dari air yang hina. Nafsunya menjadikan ia mahukan segala kehendaknya diikuti. Biar pun bertentangan dengan peraturan, kehendak dan ketentuan Penciptanya...


8. Gopoh tergesa-gesa ( عجول )

خُلِقَ الْإِنْسَانُ مِنْ عَجَلٍ سَأُرِيكُمْ آَيَاتِي فَلَا تَسْتَعْجِلُونِ [الأنبياء: 37]

Manusia telah dijadikan (bertabiat) tergesa-gesa. Kelak akan Aku perIihatkan kepadamu tanda-tanda azab-Ku. Maka janganlah kamu minta kepada-Ku mendatangkannya dengan segera.

Al Anbiyaa' : 37
Dijadikan manusia dengan tabiat tergesa-gesa dalam mahukan sesuatu..untuk melihat hasil. Sebagaimana seorang yang beribadat bila mana tidak dapat merasai kemanisannya lantas ia bosan dan jemu ...lalu berhenti daripada ibadat itu. Tergesa-gesa sering menatijahkan hasil yang negatif dalam banyak perkara.


وَيَدْعُ الْإِنْسَانُ بِالشَّرِّ دُعَاءَهُ بِالْخَيْرِ وَكَانَ الْإِنْسَانُ عَجُولًا  [الإسراء: 11]


Dan manusia mendoa untuk kejahatan sebagaimana ia mendoa untuk kebaikan. Dan adalah manusia bersifat tergesa-gesa.

Al Israa' : 11



{وَلَوْ يُعَجِّلُ اللَّهُ لِلنَّاسِ الشَّرَّ اسْتِعْجَالَهُمْ بِالْخَيْرِ لَقُضِيَ إِلَيْهِمْ أَجَلُهُمْ ..} [يونس:11]

Dan kalau sekiranya Allah menyegerakan kejahatan bagi manusia seperti permintaan mereka untuk menyegerakan kebaikan, pastilah diakhiri umur mereka.

Yunus : 11

9. Kedekut  ( قتور )

قُلْ لَوْ أَنْتُمْ تَمْلِكُونَ خَزَائِنَ رَحْمَةِ رَبِّي إِذًا لَأَمْسَكْتُمْ خَشْيَةَ الْإِنْفَاقِ وَكَانَ الْإِنْسَانُ قَتُورًا   [الإسراء: 100]

Katakanlah: "Kalau seandainya kamu menguasai perbendaharaan-perbendaharaan rahmat Tuhanku, niscaya perbendaharaan itu kamu tahan, karena takut membelanjakannya". Dan adalah manusia itu sangat kikir.

Al Isra ' : 100


Manusia sering terasa harta dapat mengekalkan kedudukannya sehingga dia bakhil dan kedekut untuk membelanjakan hartanya untuk mendapat keredhaan Allah. Biar pun ia memiliki kekayaan yang melimpah ruah... Ia sering terputus hatinya daripada mengingati bahawa harta itu datangnya dari Dia...

يَحْسَبُ أَنَّ مَالَهُ أَخْلَدَهُ ﴿٣﴾ [ الهمزة : 3]

dia mengira bahwa hartanya itu dapat mengkekalkannya,

Al Humazah : 3


10. Membantah   ( جدل )

وَلَقَدْ صَرَّفْنَا فِي هَذَا الْقُرْآَنِ لِلنَّاسِ مِنْ كُلِّ مَثَلٍ وَكَانَ الْإِنْسَانُ أَكْثَرَ شَيْءٍ جَدَلًا [الكهف: 54]

Dan sesungguhnya Kami telah mengulang-ulangi bagi manusia dalam Al Quran ini bermacam-macam perumpamaan. Dan manusia adalah makhluk yang paling banyak membantah.

Al Kahfi : 54

عَنْ عَلِيُّ بْنُ حُسَيْنٍ أَنَّ حُسَيْنَ بْنَ عَلِيٍّ أَخْبَرَهُ: أَنَّ عَلِيَّ بْنَ أَبِي طَالِبٍ أَخْبَرَهُ: أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ 
 طَرَقَهُ وَفَاطِمَةَ بِنْتَ النَّبِيِّ  لَيْلَةً، فَقَالَ "أَلَا تُصَلِّيَانِ؟"، فَقُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَنْفُسُنَا بِيَدِ اللَّهِ فَإِذَا شَاءَ أَنْ يَبْعَثَنَا بَعَثَنَا، فَانْصَرَفَ حِينَ قُلْنَا ذَلِكَ وَلَمْ يَرْجِعْ إِلَيَّ شَيْئًا ثُمَّ سَمِعْتُهُ وَهُوَ مُوَلٍّ يَضْرِبُ فَخِذَهُ وَهُوَ يَقُولُ {وَكَانَ الْإِنْسَانُ أَكْثَرَ شَيْءٍ جَدَلًا}[متفق عليه]
Saidina Husein bin Ali menceritakan bahawa Saidina 'Ali bin Abu Tholib radliallahu 'anhu menceritakan kepadanya bahwa pada suatu malam Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam membangunkan dia dan Fathimah putri Nabi shallallahu 'alaihi wasallam lalu berkata: Mengapa kalian tidak shalat malam? Maka aku (Ali) menjawab: Wahai Rasulullah, jiwa-jiwa kami ada di tangan Allah, jika Dia menghendaki membangunkan kami pasti kami akan bangun juga. Maka Beliau shallallahu 'alaihi wasallam berpaling pergi ketika kami mengatakan seperti itu dan Beliau tidak berkata sepatah katapun. Kemudian aku mendengar ketika Beliau pergi sambil memukul pahanya berkata: Memang manusia adalah makhluk yang paling banyak membantah. (QS Al Kahfi: 54)

Perangai membantah sering menjadikan manusia akhirnya melawan hukum dan ketentuan Ilahi....



Di antara  sifat perangai nafsu manusia lagi ...

11. Sombong متكبر

فَإِذَا مَسَّ الْإِنْسَانَ ضُرٌّ دَعَانَا ثُمَّ إِذَا خَوَّلْنَاهُ نِعْمَةً مِنَّا قَالَ إِنَّمَا أُوتِيتُهُ عَلَى عِلْمٍ بَلْ هِيَ فِتْنَةٌ وَلَكِنَّ أَكْثَرَهُمْ لَا يَعْلَمُونَ   [الزمر: 49]
Maka apabila manusia ditimpa bahaya ia menyeru Kami, kemudian apabila Kami berikan kepadanya nikmat dari Kami ia berkata: "Sesungguhnya aku diberi nikmat itu hanyalah karena kepintaranku". Sebenarnya itu adalah ujian, tetapi kebanyakan mereka itu tidak mengetahui.

AZ Zumar : 49

Takabbur sombong angkuh adalah di antara kerosakan perangai perilaku manusia yang paling asas. Dia sering melihat dirinya pada sisi keelokan dirinya semata-mata. Bila diberikan suatu nikmat, dia berasa itu tanda kemuliaan dirinya sehingga dia lupa diri .

.
12. Was-was موسوس

وَلَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنْسَانَ وَنَعْلَمُ مَا تُوَسْوِسُ بِهِ نَفْسُهُ وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيدِ  [ق: 16]

Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya,

Qaaf : 16


عَنْ أَنَسٍ: أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ  قَالَ "لَمَّا صَوَّرَ اللَّهُ آدَمَ فِي الْجَنَّةِ تَرَكَهُ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَتْرُكَهُ فَجَعَلَ إِبْلِيسُ يُطِيفُ بِهِ يَنْظُرُ مَا هُوَ فَلَمَّا رَآهُ أَجْوَفَ عَرَفَ أَنَّهُ خُلِقَ خَلْقًا لَا يَتَمَالَكُ" [صحيح مسلم]

Daripada Anas RA bahawasanya Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam telah bersabda: Setelah membentuk tubuh Adam alaihi salam, Allah Subhanahu wa Ta'ala pun membiarkannya di syurga sesuai dengan kehendak-Nya. Tak lama kemudian, iblis datang mengitari tubuh Adam sambil mengamati. Setelah mengetahui bahwasanya tubuh Adam itu mempunyai rongga, maka lblis pun mengerti bahwasanya Adam diciptakan dalam keadaan yang tidak dapat mengendalikan dirinya sendiri.

HR Muslim

Maka tidak hairanlah syaitan begitu mudah menguasai batin diri manusia dengan dibisikkan was-was yang berbagai-bagai rupa...mengganggu ibadah.. menimbulkan keraguan hati manusia terhadap agama sehingga manusia tertipu dengan was-was syaitan.

13. Kelu kesah هلوع

إِنَّ الْإِنْسَانَ خُلِقَ هَلُوعًا (19)إِذَا مَسَّهُ الشَّرُّ جَزُوعًا (20) وَإِذَا مَسَّهُ الْخَيْرُ مَنُوعً (21)[المعارج: 19,21]

Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir. (19) Apabila ia ditimpa kesusahan ia berkeluh kesah,(20) dan apabila ia mendapat kebaikan ia amat kikir,(21)

Al Ma'arij : 19-21

Keluh kesah jiwa manusia menjadikan dia tidak sabar dalam mengharungi musibah yang diuji kepadanya. Tapi bila diberi kesenangan dia begitu bakhil dan kedekut. Juga menjadikannya sangat gila dan gelojoh terhadap kebendaan.

 عن كعب بن مالك قال: قال رسول الله 
 "ما ذئبان جائعان أرسلا في غنم بأفسد لها من حرص المرء على المال والشرف لدينه" [رواه الترمذي وصححه الألباني] 

Daripada Ka'ab bin Malik berkata: Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa salam bersabda: Dua serigala lapar yang dilepas menyerang sekawanan kambing, kerosakan yang dilakukannya itu tidak melebihi cita-cita seseorang manusia untuk memperoleh harta dan kemuliaan yang merosak agamanya.

HR Tirmizi

Jiwa manusia yang sering keluh kesah juga menjadikannya tidak bertahan dalam melakukan ketaatan dalam beribadat. Cepat bosan dan jemu sehingga mudah berpaling kembali ke lembah maksiat dan mungkar.

14. Cenderung kepada kejahatan فجور

بَلْ يُرِيدُ الْإِنْسَانُ لِيَفْجُرَ أَمَامَهُ (5) يَسْأَلُ أَيَّانَ يَوْمُ الْقِيَامَةِ(6)
 [القيامة: 5,6]

Bahkan manusia itu hendak membuat maksiat terus menerus.(5) Ia berkata: "Bilakah hari kiamat itu?"(6)

Al Qiyamah : 5-6

Nafsu manusia memang cenderung kepada kejahatan kecuali dapat rahmat bimbingan daripada Allah ta'ala.

إِنَّ النَّفْسَ لَأَمَّارَةٌ بِالسُّوءِ إِلَّا مَا رَحِمَ رَبِّي ۚ   يوسف : 53
sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. 

Yusuf : 53


15. Tertipu مغرور

Nafsu diri manusia mudah tertipu..

يقول الله تعالى {يَا أَيُّهَا الْإِنْسَانُ مَا غَرَّكَ بِرَبِّكَ الْكَرِيمِ} [الإنفطار: 6]
Hai manusia, apakah yang telah memperdayakan kamu (berbuat durhaka) terhadap Tuhanmu Yang Maha Pemurah.

Al Infithar : 6

..keinginan yang berbagai sering menjadikan manusia tertipu dengan perhiasan dunia

 يَا مَعْشَرَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ أَلَمْ يَأْتِكُمْ رُسُلٌ مِّنكُمْ يَقُصُّونَ عَلَيْكُمْ آيَاتِي وَيُنذِرُونَكُمْ لِقَاءَ يَوْمِكُمْ هَـٰذَا ۚ قَالُوا شَهِدْنَا عَلَىٰ أَنفُسِنَا ۖ وَغَرَّتْهُمُ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا وَشَهِدُوا عَلَىٰ أَنفُسِهِمْ أَنَّهُمْ كَانُوا كَافِرِينَ ﴿١٣٠﴾  الأنعام : 130

Hai golongan jin dan manusia, apakah belum datang kepadamu rasul-rasul dari golongan kamu sendiri, yang menyampaikan kepadamu ayat-ayat-Ku dan memberi peringatan kepadamu terhadap pertemuanmu dengan hari ini? Mereka berkata: "Kami menjadi saksi atas diri kami sendiri", kehidupan dunia telah menipu mereka, dan mereka menjadi saksi atas diri mereka sendiri, bahwa mereka adalah orang-orang yang kafir.
 
, 
نِعْمَتَانِ مَغْبُونٌ فِيهِمَا كَثِيرٌ مِنَ النَّاسِ ، الصِّحَّةُ وَالْفَرَاغُ
Ada dua kenikmatan yang banyak manusia tertipu, yaitu nikmat sehat dan waktu lapang ”. 

HR. Bukhari no. 6412


Di antara  sifat perangai nafsu manusia lagi ...


16. Celaka   ( شقي )



فَقُلْنَا يَا آَدَمُ إِنَّ هَذَا عَدُوٌّ لَكَ وَلِزَوْجِكَ فَلَا يُخْرِجَنَّكُمَا مِنَ الْجَنَّةِ فَتَشْقَى  [طه: 117]

Maka Kami berkata: "Hai Adam, sesungguhnya ini (iblis) adalah musuh bagimu dan bagi isterimu, maka sekali-kali janganlah sampai ia mengeluarkan kamu berdua dari surga, yang menyebabkan kamu menjadi celaka.

Thahaa : 117


Namun manusia sering tewas dek sebab nafsunya yang ada kerana terasa mahu kekal dengan kenikmatan.


فَوَسْوَسَ إِلَيْهِ الشَّيْطَانُ قَالَ يَا آدَمُ هَلْ أَدُلُّكَ عَلَىٰ شَجَرَةِ الْخُلْدِ وَمُلْكٍ لَّا يَبْلَىٰ ﴿١٢٠

Kemudian syaitan membisikkan pikiran jahat kepadanya, dengan berkata: "Hai Adam, maukah saya tunjukkan kepada kamu pohon khuldi dan kerajaan yang tidak akan binasa?"

Thahaa : 120


17. Melampau  ( طاغية )

 كَلَّا إِنَّ الْإِنْسَانَ لَيَطْغَى (*) أَنْ رَآَهُ اسْتَغْنَى     [العلق: 6,7]


Manusia dek sebab kejahilannya dan kezaliman dirinya menjadikan dirinya bertindak melampaui batas-batas Tuhannya Rabbil 'Izzati. Ia lupa bahawa ia akan kembali kepada Allah di akhirat nanti..


18. Banyak lupa  ( كثير النسيان )

 وَجِيءَ يَوْمَئِذٍ بِجَهَنَّمَ يَوْمَئِذٍ يَتَذَكَّرُ الْإِنْسَانُ وَأَنَّى لَهُ الذِّكْرَى   [الفجر: 23]

Dan pada hari itu diperlihatkan neraka Jahannam; dan pada hari itu ingatlah manusia, akan tetapi tidak berguna lagi mengingat itu baginya.

Al Fajr : 23 

Banyak lupa adalah sifat asasi manusia. Lupa dan lalai perintah dan suruhan Allah sehingga menjadikannya cuai dan menyeleweng dari jalan hidayatNya...

Kata-kata penyair arab :


  • وَمَا سُمِّيَ الإنْسَانُ إِلا لِنَسْيِهِ * وَ سُمِّيَ القلبُ لأنه يتقلَبُ
    # Tidak dinamakan insan melainkan kerana sifat lupanya,

    # Dan dinamakan hati qalbu kerana ia berubah- ubah

.. kelupaan, kelalaian, kecuaian.. menjadi tabiat berterusan kepada manusia yang bakal menjejaskan kesenangan hidupnya di akhirat

وَأَنْذِرْهُمْ يَوْمَ الْحَسْرَةِ إِذْ قُضِيَ الْأَمْرُ وَهُمْ فِي غَفْلَةٍ وَهُمْ لَا يُؤْمِنُونَ   [مريم: 39]

Dan berilah mereka peringatan tentang hari penyesalan, (yaitu) ketika segala perkara telah diputus. Dan mereka dalam kelalaian dan mereka tidak (pula) beriman.

Maryam : 39


19. Engkar tidak bersyukur   ( كنود )

إِنَّ الْإِنْسَانَ لِرَبِّهِ لَكَنُودٌ   [العاديــات: 6]

Sesungguhnya manusia itu sangat engkar, tidak berterima kasih kepada Tuhannya,

Al 'Adiyat : 6

 Makna “al kanud” adalah al kafur, iaitu mengingkari nikmat Rabbnya.
Al Hasan Al Bashri mengatakan,
هو الذي يعد المصائب، وينسى نعم ربه
“Manusia itu terus menghitung-hitung musibah. Namun melupakan betapa banyak nikmat yang telah Rabbnya beri.” 
(Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 7: 634).


20. Rugi  ( خاسر )

وَالْعَصْرِ (1) إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ (2)  [العصر: 1,2]

Demi masa (1) Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian,(2)

Al 'Asr : 1-2


Manusia sentiasa dalam kerugian...biar pun dia punya harta, pangkat, kedudukan dan berbagai lagi melainkan ia memiliki 3 syarat kemenangan dan keuntungan dalam kehidupan dunia iaitu ILMU, AMAL dan DAKWAH ILA ALLAH ....

إِلَّا الَّذِينَ آَمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ
 [العصر: 3]

kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran.

Al Asr : 3


Justeru....kenalilah dirimu sendiri wahai manusia semoga engkau akan semakin kuat hubungan dan pergantunganmu kepadaNya....



ABi