Sunday, August 09, 2015

ISTIQAMAH DALAM KEHIDUPAN SEORANG HAMBA





Dari sudut bahasa, istiqamah bererti :

1. Berdiri tegak lurus serta menjulang ke atas.
2. Tetap dan tidak berubah
3. Berterusan iaitu terus menerus.

Jika dikaitkan dengan surat Fusshilat ayat 30 :

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّـهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلَائِكَةُ أَلَّا تَخَافُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنتُمْ تُوعَدُونَ ﴿٣٠

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Tuhan kami ialah Allah" kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: "Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan jannah yang telah dijanjikan Allah kepadamu".

Fussilat : 30
Istiqamah pada ayat tersebut bermakna keteguhan seseorang untuk meletakkan dirinya berpegang teguh kepada keimanannya. 

Di dalam beberapa tafsir yang masyhur juga akan kita dapatkan keterangan-keterangan yang menerangkan makna istiqamah yang terdapat dalam surat Fussilat ayat 30-32 :

Tafsir Ibnu Katsir :
1. اخلصوا العمل لله بطاعة الله تعالى على ما شرع الله لهم 
Mengikhlaskan amalan kerana Allah dengan mentaati Allah ta'ala atas segala apa yang disyariatkan ke atas mereka.

2. قد قالها ناس ثم كفر اكثرهم,ومن قالها حتى يموت فقد استقم عليها
(Rasulullah SAW membaca ayat ini lalu bersabda )" Sesungguhnya manusia mengatakannya kemudian kebanyakan mereka mengkufurinya. Barangsiapa mengatakannya sehinggalah mati maka sesungguhnya dia telah beritiqamah atasnya ".

3. هم الذين لم يشركوا بالله شيئا
Merekalah orang-orang yang tidak menyengutukan Allah dengan sesuatu yang lain.
4. على شهادة الله تعالى
( istiqamah tetap) atas persaksian pada Allah ta'ala.

5. استقاموا على أداء فرائضه
Mereka istiqamah tetap atas menunaikan kewajipan-kewajipanNya.


Tafsir Al Maraghi :
1. ثبتوا على الاقرار ولم يرجعوا الى الشرك
Mereka tetap atas pengakuan tauhid dan tidak kembali kepada syirik

2. الاعتدال فى الطاعة اعتقادا وقولا وفعلا مع الدوام على ذلك 
Tetap lurus di dalam ketaatan baik secara pegangan keyakinan, perkataan, maupun perbuatan diiringi dengan berterusan atas yang demikian itu.


Tafsir Fi Zilalil Quran :

والاستقامة على قول : «ربنا الله» . الاستقامة عليها يحقها وحقيقتها. الاستقامة عليها شعورا في الضمير، وسلوكا في الحياة. الاستقامة عليها والصبر على تكاليفها. أمر ولا شك كبير. وعسير. ومن ثم يستحق عند الله هذا الإنعام الكبير

Sikap beristiqamah atas aqidah tauhid  " Tuhan kami ialah Allah ". Istiqamah atas tugas dan hakikatnya sebenar.. Dalam hati dan perasaan..dan dalam perilaku kehidupan..bersabar dalam memikul tugas-tugasnya adalah satu urusan yang besar dan sukar. Oleh itulah ia berhak mendapat kurniaan yang besar dari sisi Allah ta'ala..

Dari tafsir-tafsir tersebut, pengertian yang dilihat lebih sempurna dan lengkap dibandingkan yang lainnya iaitu :
الاعتدال فى الطاعة اعتقادا وقولا وفعلا مع الدوام على ذلك 

“Tetap lurus di dalam ketaatan baik secara keyakinan, perkataan, maupun perangai diiringi dengan berterusan ".
 " 

Dari istilah syarak : takrif yang paling baik dibuat oleh Ibnu Rajab  dalam kitabnya “Jami’ul ‘Ulum wal Hikam” menyebutkan bahwa istiqamah adalah meniti jalan siratul mustaqim, iaitu agama yang lurus tanpa menoleh ke kanan dan ke kiri, meliputi perlakuan seluruh ketaatan dan  meninggalkan seluruh larangan Allah , baik yang zahir (yang nampak) atau yang batin (tersembunyi)).
Ibnu Rajab RH juga mengatakan :

" Asas istiqamah ialah istiqamah hati atas mentauhidkan Allah.... Apabila istiqamah hati atas makrifatullah iaitu mengenali Allah, atas ketakutan gerun padaNya, keagunganNya, rasa haibat terhadapNya, kecintaan kepadaNya, tunduk pada kehendakNya, mengharap rahmatNya, berdoa hanya padaNya, bertawakal padaNya dan berpaling dari yang lain daripadaNya..maka akan istiqamahlah juga segala anggota zahir pada mentaatiNya. Sesungguhnya hati adalah raja kepada seluruh anggota. Anggota tubuh adalah para tentera hati. maka apabila beristiqamah raja, istiqamahlah juga para tenteranya dan rakyatnya. Lidah pula adalah sebesar-besar anggota tubuh yang menggambarkan istiqamah pegangan hati ".

( Jami' al 'Ulum wal Hikam )

Dalam ayat Allah yang lain ...

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّـهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا فَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ ﴿١٣﴾ أُولَـٰئِكَ أَصْحَابُ الْجَنَّةِ خَالِدِينَ فِيهَا جَزَاءً بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ ﴿١٤)


Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Tuhan kami ialah Allah", kemudian mereka tetap istiqamah maka tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan mereka tiada (pula) berduka cita.( 13 ) Mereka itulah penghuni-penghuni surga, mereka kekal di dalamnya; sebagai balasan atas apa yang telah mereka kerjakan.( 14 )

Al Ahqaaf : 13-14

 Tenang hati..tiada gundah gulana, tiada kesedihan yang melemahkan jiwa menjadi petanda seorang hamba Allah yang beristiqamah...

Imam Ibnu Katsir menafsirkan firman Allah ( أَلَّا تَخَافُوا ) " janganlah kamu takut dan khuatir  terhadap amal-amal akhirat yang telah engkau kerjakan " . Sementara ( وَلَا تَحْزَنُوا ) maknanya adalah: " janganlah engkau bersedih dengan urusan dunia yang engkau tinggalkan, baik berupa anak. Keluarga, harta atau hutang ". 

(Tafsir Ibnu Katsir 4/101)

ففي صحيح مسلم عن سفيان بن عبد الله الثقفي قال : قلت : يا رسول الله قل لي في الإسلام قولا لا أسأل عنه أحدا بعدك - وفي رواية - غيرك . قال : قل آمنت بالله ثم استقم  

Dalam sahih Muslim daripada Sufian bin Abdullah Ats Tsaqafi telah berkata : " Aku berkata : Wahai Rasulullah ! Katalah padaku tentang Islam satu perkataan yang aku tidak akan bertanya lagi tentangnya pada orang lain selepas engkau..( pada satu riwayat lain - selain engkau ); Rasulullah SAW bersabda : Katakanlah - Aku beriman kepada Allah kemudian beristiqamahlah!

: (( لا يستقيم إيمان عبد حتى يستقيم قلبه , ولا يستقيم قلبه حتى يستقيم لسانه ))
Tidaklah iman seorang hamba itu lurus (istiqamah) hingga hatinya istiqamah, dan hatinya tidak akan istiqamah kecuali lisannya telah istiqamah 
HR. Ahmad 
سئل صديق الأمة وأعظمها استقامة -  أبو بكر الصديق رضي الله عنه - عن الاستقامة ؟ فقال : أن لا تشرك بالله شيئا .  
Saidina Abu Bakar ash-Shiddiq RA pernah ditanya tentang istiqamah? Beliau menjawab: “Engkau tidak berbuat syirik kepada Allah dengan sesuatu apapun.”


قال عمر بن الخطاب رضي الله عنه : " الاستقامة أن تستقيم على الأمر و النهي ، و لا تروغ روغان الثعالب " 

Saidina Omar ibnu al-Khatthab  RA berkata : 

" Istiqamah adalah engkau berlaku lurus terhadap perintah dan larangan Allah serta tidak menoleh seperti tolehan serigala.”

 قال علي بن أبي طالب ، و مثله عن ابن عباس : " استقاموا أدوا الفرائض " ، 

Saidina ‘Ali bin Abi Thalib  RA pula berkata :

 “Mereka beristiqamah artinya mereka menunaikan segala perintah Allah .”


قال ابن القيم رحمه الله : 
" و الاستقامة تتعلق بالأقوال و الأفعال والأحوال والنِّيَّات، فالاستقامة فيها وقوعها لله و بالله و على أمر الله. 
Ibnu Qayyim RH berkata:

" Istiqamah itu bergantung pada perkataan, perbuatan, keadaan dan niat. Ia berlaku kerana Allah, dengan Allah dan atas perintah Allah " .

 Sebahagian ahlul ilmi berkata :

 كن صاحب الاستقامة لا طالب الكرامة، فإن نفسك متحركة في طلب الكرامة، و ربك يطالبك بالاستقامة، 

"Jadilah seorang yang beristiqamah dan bukannya yang mengejar kemuliaan ( karamah ); sesungguhnya nafsumu bergerak-gerak mahukan kemuliaan ( karamah ) sedangkan Tuhanmu 'azza wa jalla menuntutmu dengan istiqamah."

( Dipetik daripada kitab Sirajut Tholibin syarah Minhajul Abidin )

Justeru...dalam beriman, beramal dan berjuang fi sabillillah..sehingga saat kematian untuk menemui Allah...beristiqamahlah...


من قول الشيخ الإسلام ابن تيمية رحمه الله تعالى  :  " أعظم الكرامة لزوم الاستقامة "
Dari kata-kata Syeikhul Islam Ibnu Taimiyyah RH :

" Sebesar- besar karamah ( kemulian ) ialah melazimi Istiqamah "


Rukun Istiqamah ....bersambung..





ABi


1 comment:

IBU TIJA said...

Syukur alhamdulillah saya ucapkan kepada ALLAH karna atas kehendaknya melalui MBAH RAWA GUMPALA saya sekaran sudah bisa buka toko sendiri dan bahkan saya berencana ingin membangun hotel dan itu semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya tidak pernah menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini,atas bantuan MBAH RAWA GUMPALA yang telah memberikan nomor selama 3x putaran dan alhamdulillah itu semuanya tembus bahkan beliau juga membantu saya dengan dana ghaib dan itu juga benar benar terbukti,MBAH RAWA GUMPALA juga menawarkan minyak penarik kepada saya dan katanya minyak ini bisa digunakan untuk berbagai jenis keperluan dan baru kali ini saya temukan paranormal yang bisa dipercaya,,bagi teman teman yang ingin dibantu untuk dikasi nomor yang benar benar terbukti tembus atau dana ghaib dan kepengen ingin membeli minyak penarik silahkan hubungi MBAH RAWA GUMPALA di 085316106111 ini benar benar terbukti nyata karna saya sendiri yang sudah membuktikannya. BUKA BLOG MBAH RAWA GUMPALA